ejel01.jpgJangan tertipu dengan cover buku ini, ini bukan chick lit (hehehe) dan bukan roman. Profesor Erika Kohut adalah seorang pengajar di Konservatori Wina. Ia seorang guru piano pada siang hari, berkutat dengan segala seni musik surgawi. Tapi sisi lain hidupnya benar – benar berbeda, seperti dua sisi mata uang, musik klasik yang merupakan seni cita rasa tinggi pada siang hari dan kalau malam hari ia terbiasa mengunjungi bagian kota wina yang gelap. Kehidupan malam wina yang kotor, peeping-show, pertunjukan striptease dan lain sebagainya. Pikiran, emosi, kenangan dan fantasy seseorang begitu rumit tapi oleh penulis ditulis dengan gaya penulisan yang meloncat – loncat hingga mengaburkan batas antara kenyataan dan kayalan. Pikiran dan fantasi seseorang manusia yang begitu kompleks yang dapat dipicu oleh hal yang remeh seperti rasa yang dicercap, baui, rasakan dan lihat, digambarkannya dengan metafora yang menarik. Apakah sisi lain dari Erica itu hanya merupakan pemenuhan ‘id’nya saja?

Kehidupan Erica itu mungkin nggak bisa lepas dari dominasi dan obsesi Ibu Erica. Saya seperti melihat Ibu Erica yang selalu membuntuti kemanapun anaknya (walaupun itu mungkin hanya dalam pikirannya saja?). Itulah yang membuat ia sulit merasakan kehangantan, ‘rasa’ dan perhatian lebih yang diberikan oleh seorang muridnya Walter Klemer. Mau nggak mau kita jadi ikut merasakan juga suasana hati Erica di novel ini yang suram. Menarik ketika terjadi interaksi antara sang murid dan guru piano. Walter Klemer yang akhirnya berhasil mendapat perhatian gurunya harus menghadapi seuatu yang rumit, sebuah hubungan yang seharusnya normal menjadi begitu rumit.

Sulit memang untuk ‘mendekat’ dengan karakter dalam novel ini, karena semuanya mungkin sengaja di buat berjarak, begitu saya merasa sudah ‘dekat’ dengan tokoh disitu perasaan saya di hempaskan lagi oleh si penulis menuju keputusaan dan kehampaan? (sebaiknya baca saja sendiri) dengan analogi – analogi dan metafora yang memang sengaja di tuliskan oleh penulisnya. Elfriede Jelinek yang memperoleh hadiah Nobel di bidang Sastra tahun 2004. Dan saya juga mungkin sulit mereview buku ini karena mungkin keterbatasan pengetahuan saya. Novel ini juga sudah difilmkan oleh Michael Haneke dan memenangkan tiga penghargaan utama dalam Festival Film Cannes 2001.

Iklan